Video lucah datin

" "Tak tahu lagi." "Sekarang di Pudu Raya datang dengan bas ekspres." "Ya, saya tungu." Puan (Datin) Julia mempelawa aku ke rumahnya. Ritni membongkok dan melurut seluar dalam ku ke bawah. Tunggu untuk menerjah masuk ke dalam lubang pantat Datin Julia yang sudah ternganga.

" "Pagi ini." "Datang seminar, seminggu." "Di Sharmila Hotel.' "Menginap di mana? Batang ku yang keras menegak berukuran 6 1/2 inci ini, betul-betul berada antara rekahan bibir pantat Datin Julia.

Video lucah datin-11

Video lucah datin

Dari penjelasan Ritni tahulah aku, Datin Julia Janda tak punyai anak, mandul. Kelangkang Ritni dibuka luas, nampak alur lubang pantatnya terbuka sedikit. "Aduh sedapnya Yus.." Batang ku masih tersepit dalam lubang pantat Datin. Ritni memandang ku tersenyum puas dan aku terlentang di atas lantai. Rengekannya berterusansebegitu bibir pantat Ritni ternganga, betul-betul didepan mata ku. Kedua-duanya merasa kenikmatan bersama dan serentak. Melihat reaksi ku yang hampir klimak, Datin Julia meminta Ritni pula berada di posisinya. "Ok, bisa di atur, tapi dengan syarat besok Rit dan Ju misti ikut Yus ke Penang." Aku memberi persetujuan.

Jangan segan Ritni akan temankan." Datin Julia berlalu hilang dengan kereta kancilnya. Air putih pekat terpancut dalam lubang pantat Datin, Punggung Datin bergoyang-goyang. "Mmmmh mmmmm." Nada yang keluar dari mulut Ritni serentak keluar masuk batang ku ke dalam mulutnya. Sekali sekala hujung lidahnya mencuit-cuit lubang kecil tengah di kepala takuk ku. Aku melurut seluar dalamnya dan Datin Julia mengangkat punggungnya memberi laluan seluar dalamnya di tanggalkan. Pantat Datin sudah banyak air, aroma dari bau air pantatnya aku tak pedulikan lagi. Punggung Datin Julia ke atas ke bawah menghenjut batang butuh ku. Pantat Datin menelan batang butuh ku, pantat Ritni pula menerima jilatan ku. Aku dah tak tahan lagi, merasai kenikmatan lubang pantat mak datin ini. Terasa ngilu bila bersentuhan dengan lidah mereka berdua.

batang aku dah start menaik bila tercium bau-bauan wangi yang dia pakai yang mana menaikkan nafsu seks aku lagi.start ramas tetek dia…perghhhh..besau dan lemak siutttt.cukup tapak tangan aku meramas…aku bukak lilitan tali pada baju tido dia dan betul tekaan aku yang dia tak pakai underwear..dapat aku lihat pantat dia yang cantik siap shaved lagi…aku ajak dia berbaring atas katil….sambil itu aku bagitahu dia aku nak dia dalam keadaan berbogel kalau boleh.tidak membantah…perghhhhh..batang aku tegang sangat bila 1st time melihat wanita berbogel selain dari isteri aku berada dihadapan aku…aku baringkan dia diatas tilam maka bermulalah acara romen meromen.kiss dia puas2 sambil tangan meramas breast dia…dia cukup pandai dalam bab kissing nie.sambil itu tangan aku merayap segenap badan dia dan bahagian yang paling aku suka adalah pantat dia.dapat rasakan pantat dia dah mula berair…mmmmm..

aku geram sebab kalau boleh aku nak jilat air pantat dia…tapi kena tunjuk baik jangan gelojoh…selepas kissing aku start jilat badan dia bermula dari tetek dia, puas aku nyoyot sambil aku geselkan batang aku celahh-celah pantat dia.dah mula berdengus bila aku sampai kebahagian pantat dia…mmmm..begitu jelas sekali dan cantik sekali pantat dia bila aku sudah berada dicelah kangkang dia…aku suruh dia buka kangkang luas-luas supaya mudah aku untuk menjilat pantat dia…mmmmm..

Sebelum menghidupkan injin kereta, aku membelek kad yang diberikan tadi. Keadaan di dalam rumah telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. "Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rit bawakan minumnya." Ritni berlalu pergi ke ruang dapur. penyanyi dangdut yang seksi tu, sewa bersama pelakon filem yang sedang top sekarang ni, pelakon heroian." Datin Julia bangun dari sofa diringi Ritni bergerak masuk ke dalam bilik sebelah. Tertera gambar aksi wanita sedang blow job replika batang lelaki dan ganbar yang satu lagi aksi wanita sedang memasukan replika batang butuh ke dalam lubang pantatnya. Sedang aku membelek helaian gambar dalam majalah, terkejut aku dengan panggilan Datin Julia. ngak mahu lolos." Sambung Ritni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat suis aircon. Tolongi Rit." Rayu Rikni apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah.

Seperti biasa Ritni menanggalkan tali leher yang aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang Datin Julia beriringan melangkah masuk ke ruang tamu.

Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Dalam lif, Datin Julia memeluk pinggangku dari belakang, buah dadanya menonjol lembut terhimpit di belakang ku. Aku berpusing dan memeluk Datin Julia secara berhadapan. Cantik Ritni dengan maxi singkat dan baju sendat diparas pusat yang dipakainya.

aku takut dia perasan aku sedang merenung tubuhnya. Aku senyum balas, sempat aku mencuri pandang buah dada Datin masih tegang. Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Lidah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. "Tak ada apa, cuma kalau i dapat sewa di sini tentu hebat sekali." Aku mengalih tumpuan. Sampai di tingkat sepuluh, Datin Julia mengetuk pintu, Ritni menyambut kedatangan kami. Tangan kanan aku usap punggung Ritni dan yang kiri aku gosok lembut di celah kelakangnya.

Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa....... Sudah seminggu aku berada di ibukota mengikuti seminar. Batang ku menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini. aaaaaaa.." Kedua-duanya merengek serentak, aaaaaaa.... Dicapainya tuala untuk membalut tubuhnya yang masih belum berpakaian.

Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Julia. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, Aku pun benamkan batang ku habis semuanya. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. Datin Julia mengukir senyum, bangun dan meninggalkan aku dan Ritni yang masih di atas katil.

Dia menjemput aku masuk,sambil mengekori dia aku dapat agak dia tidak memakai undearwear disebabkan aku boleh lihat dgn jelas bontot dia disebalik baju tido satin yang dia pakai.

Tags: , ,